Wednesday, October 3, 2012

Pengakuan : Saya Pernah Meng-copas


Really, mbak Dee? 

Hahaha... Really, really..



Siang ini saya ngobrol dengan Fanny tentang Oshin.  *ketauan kalau kita berdua anak lama* Via tweet tentunya.  Dan Elok pun nimbrung kalau ia kenal Oshin dari novel yang ia baca. Pada saat itu saya mikir, kok saya gak pernah baca novelnya, ya?

Tapi saya jadi ingat kalau saya sebenarnya punya buku tentang Oshin. Buku Oshin itu adalah buku tulis tipis berisi tulisan tangan saya, yang meng-copas sinopsis Oshin dari tabloid Monitor. 

Tabloid Monitor adalah tabloid televisi pertama di Indonesia yang digawangi oleh Arswendo Atmowiloto. Dulu majalah, tabloid dan koran tak menjamur seperti sekarang. Dan hanya Monitor-lah saat itu yang membicarakan mengenai acara TV.

Setiap minggu setiap Monitor datang, dengan rajinnya saya meng-copas isi sinopsis Oshin. Cara copasnya tidak dengan menggunting dan menempel seperti lambang di Word. Saya menyalinnya dengan tulisan tangan saya, yang kata orang-orang yang mengenal saya pasti setuju kalau tulisan saya itu super duper amburadul.

Kalau tidak salah saya mulai meng-copas sinopsis itu pas anaknya Oshin yang pertama udah gede dan diam-diam suka sama anak angkatnya Oshin. 

Aihh.. baru ingat kalau cinta mereka adalah cinta noona dongsaeng, deh..

Tapi salinan sinopsis itu nggak lengkap. Kenapa, ya? *mikir-mikir* Apa karena tabloid Monitor dibredel, ya? Atau acara Oshin-nya dihilangin sama TVRI? Anyway.. itu cerita copas saya yang pertama.


Yang kedua adalah saya meng-copas buku cerita yang saya pinjam dari teman. Tahun-Tahun Bahagia, karangan Laura Ingals Wilder

Tahu kan buku seri Laura Inggals? Belum? Coba deh baca. Buku itu menunjukkan bagaimana indahnya sebuah kerja keras di tanah transmigran. Sewaktu kecil saya berangan-angan bisa berkelana seperti keluarga Ingals.

Karena saya tinggal di kota kecil, maka sangat sulit mengumpulkan seri yang lengkap. Selain stok di Gramedia kadang tak ada, saya hanya punya jatah beli buku sebulan sekali. 

Maka ketika saya menemukan buku Tahun-Tahun Bahagia dan membacanya, saya jatuh cinta banget dengan buku itu. Tapi buku pinjaman pada akhirnya harus kembali, kan?

Maka saya, yang saat itu kelas 2 SMP, langsung memasukkan kertas dan mulai mengetik di mesin tik. *Inget banget saya, karena pelajaran mengetik baru diajarkan di kelas 2* 

Saya menyalin kata demi kata dari bab Kain Poplin Coklat, dimana Laura bisa memiliki gaun cantik dengan uangnya sendiri. Di bab itu pula, Laura kencan pertama dengan seorang pemuda yang pernah ia bicarakan di dua buku sebelumnya.

Hehehe... kayanya dari dua copas-an saya, kelihatan banget ya kalau dari kecil saya suka cerita romantis. 

Saya pernah meng-copas. Tapi hasil copas saya saat itu hanya untuk dinikmati oleh saya sendiri. Saya tak pernah membagikan hasil copas itu ke orang lain. 

Karena copas itu pula, saya belajar mengetik sebuah cerita. Karena saya menyalin kata demi kata, saya belajar membuat struktur kata yang kadang tak diajarkan di SMP. Karena saya berhasil mengetik ulang satu bab (yang btw, sangat aww.. so sweet untuk ukuran anak SMP), saya jadi ingin menulis juga.

Copas saya tak merugikan siapapun. Malah copas saya menguntungkan diri saya, karena sejak saat itu, saya mulai belajar menulis. Saya belajar menyusun kata-kata saya sendiri.

Sampai saat ini kata-kata yang saya tulis masih jauh dari sempurna. Kadang untuk menulis satu kalimat, saya membolak balik kata-kata itu. Dari kalimat pasif menjadi aktif. Atau kalimat aktif (yang dianjurkan untuk dipakai) menjadi pasif, hanya untuk mendapatkan efek yang pas. 

Tapi setidaknya saat ini saya bisa mengatakan, kalau tulisan saya yang tersebar di luar rumah adalah tulisan saya sendiri.

Note : copas = copy paste 

10 comments:

  1. ahjumma... lanjutan oshin gimana ya???
    aku hanya nonton di TVRI cuma sampe Oshin dah baru punya anak, trus bangkrut, trus bangkit lagi, abis itu udah. TVRI gak nyiarin lagi :(

    ReplyDelete
  2. gimana ya lanjutannya? Terus terang aku juga ga ngikutin sampe tamat. Waktu aku kecil, oshinnya juga berhenti or pindah tayang. Or aku yang ga ngikutin lagi, ya? Waktu itu pas lagi heboh2nya stasiun swasta keluar. *jiaahhh.. ketauan banget umurnya*
    Jadi oshin diganti sama macgyver, my two dads, doogie howser.
    Aku sih ngikutinnya sampe si anak pertamanya, takeshi kalo ga salah, ikut perang dunia 2, kan saat itu wajib. dan ternyata dapat kabar kalo takeshinya hilang pas perang. Bukan meninggal, tapi hilang.
    Jadi pacarnya itu akhirnya ga menikah dan nemenin oshin sampe tua, karena nunggu si takeshi itu.

    Iya, beberapa tahun yang lalu, aku juga sempat nemu oshin di tvri lagi, tapi sayang nya abis itu pindah jam dan aku ga tau jam berapa. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hallo mbak dee....(atau panggil dee aja ya)

      ketahuan dong umurnya he...he...he... tapi ga pa pa kebetulan juga aku seangkatan sama kamu.
      iya tuh oshin ga ada kelanjutannya lagi, sempet sepintas ada yg tayangin sampe oshin tua tapi di tv mana aku lupa

      Salam kenal ya....
      (silahkan dibuka blog aku ayuwiratni.blogspot.com walau masih sedikit posting yg aku buat)

      AYU

      Delete
  3. Jadi pensarn sma crita di ats, q bru dengr nie drama .. Klo bleh tw jdul drama'a ap ya mbk dee ...

    ReplyDelete
  4. Drama jaman dulu banget. Namanya Oshin.

    Cerita perjuangan hidup Oshin dari dia miskin pas seumuran SD sampe dia kaya raya, cucunya sudah kuliah. Awal ceritanya sih si Oshin hilang, pas anak2nya ribut. tentang apanya aku lupa. kalo ga salah ada anak perusahaan mereka ditutup, padahal itu perush adalah cikal bakalnya perush utama. Terus dia menghilang dari Tokyo. Cucunya yang kuliah, cari2 neneknya, dan ketemu di sebuah kota kecil, yang ternyata adalah kota kelahiran si Oshin. Terus reminiscence deh, cerita ke cucunya itu, flashback kehidupannya dari kecil, yang anak cucu nya ga pernah tau begitu miskinnya Oshin dulu.

    Eh, cuman nanya judulnya aja, ya? hehehe.. :p

    ReplyDelete
  5. Hehehe..
    Oshin is the best dorama d beberapa tahun yg siLam.. :D

    ReplyDelete
  6. KYAAAAAAAAA oshin terakhir nonton pas masih kelas 3 SD klo g salah,,hehe
    udah lupa juga sama crtanya,,:p
    cuma inget klo itu dorama masih lengkap dengan baju2 kimononya..:D

    mbak dee berniat posting sinopnya kah?hehehe

    -indah-

    ReplyDelete
  7. hhohohoh inget Oshin, inget panggilan waktu kecil..

    Oshin lagi rame2nya di Indonesia dan pas lahir dengan mata mirip Oshin alhasil dari bayi ampe umur 5 tahun disebut Oshin hihihihi..

    ReplyDelete
  8. oshin pernah ditayangkan di TVRI :)
    waktu itu masih SD, suka banget nontonnya...

    ReplyDelete
  9. jangan khawatir ba Dee ada teman yang umurnya mungkin hampir sama ,pas oshin tayang n Laura inglas tayang kira2 saya sekolah SD.suka bangeeet ma 2 film tuh. Film Oshin awal ketertarikan saya dgn negara Jepang,sampai sekarang.tahulah umur 2 kita sekarang berapa?ga nyangka .sy pikir ba Dee seumuran ma hazuki gitu,xi..xi..xi...

    ReplyDelete